Langsung ke konten utama

Kelemahan Indikator trading seperti MACD, moving average, MFI

Kelemahan Indikator trading seperti MACD, moving average, MFI
 

Indikator trading seperti MACD (Moving Average Convergence Divergence), Moving Average, dan MFI (Money Flow Index) adalah alat analisis teknis yang populer dalam trading saham. Meskipun dapat membantu trader dalam mengidentifikasi tren pasar dan memberikan sinyal trading, namun indikator ini memiliki beberapa kelemahan, antara lain:

  1. Lagging: Indikator trading sering kali mengalami keterlambatan dalam memberikan sinyal atau tanda-tanda perubahan arah pasar. Indikator seperti Moving Average, misalnya, berdasarkan pada harga masa lalu dan sering kali memberikan sinyal terlambat pada perubahan tren pasar.

  2. False Signals: Indikator trading dapat memberikan sinyal palsu atau salah yang dapat mengakibatkan trader mengambil keputusan yang salah dalam perdagangan. Hal ini terjadi ketika pasar berfluktuasi atau tidak stabil, sehingga menghasilkan sinyal trading yang tidak akurat.

  3. Terlalu Sederhana: Indikator trading sering kali hanya berdasarkan pada data harga pasar yang sangat sederhana dan tidak memperhitungkan faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi pergerakan harga, seperti berita ekonomi dan keuangan, politik, atau faktor-faktor teknis yang lebih kompleks.

  4. Kurang Fleksibel: Indikator trading cenderung memiliki aturan yang kaku dan kurang fleksibel dalam mengadaptasi perubahan pasar yang cepat. Hal ini dapat mengakibatkan trader kehilangan peluang trading yang berharga atau bahkan mengalami kerugian besar jika tidak dapat mengikuti perubahan pasar dengan cepat dan tepat.

  5. Interpretasi yang Berbeda: Indikator trading dapat diinterpretasikan secara berbeda oleh trader yang berbeda, tergantung pada pengalaman dan pemahaman mereka tentang pasar. Hal ini dapat menghasilkan perbedaan pendapat yang signifikan dalam perdagangan dan mengakibatkan kebingungan atau ketidakpastian dalam mengambil keputusan.

Oleh karena itu, trader perlu menggunakan indikator trading dengan hati-hati dan tidak hanya mengandalkan indikator secara tunggal. Sebaiknya, trader melakukan analisis yang cermat dengan mempertimbangkan berbagai faktor yang mempengaruhi pergerakan harga, seperti berita pasar, kebijakan ekonomi, dan faktor-faktor teknis yang lebih kompleks, serta menggunakan indikator sebagai alat tambahan dalam pengambilan keputusan perdagangan.

Follow channel telegram Rikopedia untuk dapat update analisa seputar investasi dan trading saham klik (disini

Postingan populer dari blog ini

Membership Rikopedia

Selamat datang di halaman Registrasi membership Rikopedia Research. Dengan join membership anda akan mendapatkan update saham pilihan Rikopedia. Bimbingan melihat peluang di pasar saham dari sudut pandang trader dan investor.   Kinerja Portofolio Rikopedia dan testimoni member klik  di sini Fasilitas membership detailnya sebagai berikut : Member akan mendapatkan update saham yang masuk dan keluar portofolio Rikopedia. Informasi beli dan jual secara spesifik. Analisa saham secara teknikal, fundamental & analisa makro. Update news, Sentimen, Trading plan, Money dan risk management. Member bisa tanya jawab langsung melalui whatsapp. Sharing strategy trading dan investasi saham berdasarkan pengalaman Rikopedia sejak tahun 2008 Biaya join membership Rp.500,000/Bulan. Bagi anda yang berminat join membership dapat melakukan transfer ke rekening di bawah ini: 1. Bank Mandiri 1440013474108 Rikosiwi sandi Saputro. 2. Bank BCA 7915239226 Rikosiwi sandi Saputro. Members

Portofolio Rikopedia dan Testimoni Member

Screenshot salah satu portofolio Rikopedia dengan modal awal 500 juta Kinerja Tahun 2018 Kinerja Tahun 2019 Januari February Maret April Mei Juni July  Agustus  September Oktober November  Desember Kinerja Tahun 2020 Tanggal 11 Mei akumulasi BBRI 2250 lot harga 2630 Trading SCMA 27-28 Mei 2020  Tanggal 4 Juni 2020 profit 36 juta dari BBNI Profit 68 Juta dari saham BBNI Profit 37 juta dari saham ELSA Profit 40 juta tanggal 19 Juni 2020  Profit 61 Juta tanggal 3 July 2020                                      Tanggal 19 Oktober 2020 Rikopedia beli BSDE 18361 lot November 2020 Desember 2020 Kinerja Tahun 2021 Januari 2021 Trading ELSA 27 Januari 2021 Bulan February profit 268 juta Bulan Maret minus 5 juta PTBA profit 123 juta BBTN profit 65 juta                                                         Porto