Langsung ke konten utama

Cara Scalping Saham

Scalping saham adalah strategi perdagangan yang mencari keuntungan dari fluktuasi harga saham dalam waktu singkat, seringkali beberapa detik hingga beberapa menit. Scalper menggunakan analisis teknis, time frame pendek, dan eksekusi cepat untuk masuk dan keluar dari posisi dengan cepat. Ini adalah strategi berisiko tinggi dan memerlukan keterampilan, manajemen risiko, dan pemahaman mendalam tentang pasar saham.

Cara Scalping Saham

Keuntungan dari scalping saham adalah sebagai berikut:

  • Potensi Keuntungan Cepat: Scalper mencari keuntungan dari pergerakan harga yang kecil namun sering terjadi dalam waktu singkat. Dengan masuk dan keluar dari posisi perdagangan secara cepat, mereka dapat mengumpulkan keuntungan secara efisien.
  • Fleksibilitas: Scalping saham dapat dilakukan pada berbagai saham yang memiliki likuiditas tinggi. Scalper tidak perlu terlalu fokus pada perusahaan atau sektor tertentu, sehingga memungkinkan fleksibilitas dalam memilih peluang perdagangan.
  • Potensi Pendapatan Harian: Scalping saham dapat dilakukan secara aktif selama jam perdagangan pasar saham, sehingga memberikan potensi pendapatan harian bagi trader yang berpengalaman.
  • Pengendalian Risiko: Karena waktu dalam posisi perdagangan sangat singkat, potensi kerugian dapat diatur dengan ketat dengan menggunakan stop loss dan manajemen risiko yang tepat.
  • Kecilnya Paparan Pasar: Scalper berusaha untuk mengurangi paparan mereka di pasar dengan menghindari menginap dalam posisi perdagangan. Ini membantu mereka menghindari risiko yang mungkin timbul akibat peristiwa pasar yang tidak terduga di luar jam perdagangan normal.
Scalping saham, meskipun memiliki potensi keuntungan, juga membawa beberapa bahaya dan risiko yang perlu diwaspadai:
  • Risiko Tinggi: Scalping saham melibatkan perdagangan dalam waktu sangat singkat, yang berarti ada potensi risiko yang tinggi karena fluktuasi harga yang cepat dan tidak dapat diprediksi.
  • Biaya Transaksi: Karena scalper melakukan banyak perdagangan dalam waktu singkat, biaya transaksi seperti komisi dan spread dapat berdampak signifikan pada keuntungan mereka.
  • Stres Emosional: Scalping saham memerlukan keputusan cepat dan eksekusi yang ketat, yang dapat menyebabkan stres emosional dan tekanan bagi trader.
  • Kesalahan Eksekusi: Scalping memerlukan eksekusi yang cepat dan tepat. Kesalahan dalam mengeksekusi perdagangan bisa menyebabkan kerugian yang lebih besar.
  • Likuiditas Rendah: Beberapa saham mungkin memiliki likuiditas rendah, terutama di luar jam perdagangan yang sibuk, sehingga sulit untuk masuk dan keluar dari posisi dengan harga yang diinginkan.
  • Overtrading: Karena scalper mencari keuntungan cepat, mereka mungkin cenderung melakukan terlalu banyak perdagangan dalam waktu singkat, yang dapat mengakibatkan overtrading dan kehilangan kontrol atas portofolio mereka.
  • Pembatasan Broker: Beberapa broker atau platform perdagangan mungkin memberlakukan pembatasan atau batasan pada strategi scalping, sehingga membatasi kemampuan trader untuk berdagang dengan cara ini.
  • Volatilitas Pasar: Scalping cenderung berjalan dengan baik dalam pasar yang sangat fluktuatif dan volatil, tetapi juga dapat menyebabkan risiko yang lebih tinggi jika pasar tidak stabil.
Strategi scalping saham melibatkan mencari keuntungan dari perubahan harga saham dalam waktu singkat, dengan mengambil sejumlah besar perdagangan dengan ukuran posisi kecil. Berikut adalah beberapa strategi yang sering digunakan dalam scalping saham:
  • Analisis Teknis: Analisis teknis adalah alat utama dalam scalping saham. Trader menggunakan indikator teknis, pola candlestick, dan level support dan resistance untuk mengidentifikasi peluang perdagangan potensial.
  • Time Frame Pendek: Scalper fokus pada time frame yang sangat pendek, seperti grafik satu menit atau lima menit, untuk mendapatkan gambaran yang lebih akurat tentang pergerakan harga dalam waktu singkat.
  • Momentum Trading: Strategi ini berfokus pada saham-saham yang sedang bergerak dengan momentum kuat. Scalper mencari saham yang sedang mengalami tren naik atau turun dan mencoba untuk masuk dan keluar dari posisi sebelum tren berbalik.
  • Bollinger Bands: Bollinger Bands adalah indikator teknis yang sering digunakan dalam scalping saham. Mereka membantu mengidentifikasi tingkat volatilitas harga dan dapat memberikan sinyal beli atau jual ketika harga bergerak di luar band.
  • Moving Averages: Scalper menggunakan moving averages untuk mengidentifikasi tren dan menemukan titik masuk dan keluar yang potensial.
  • Support dan Resistance: Level support adalah tingkat harga di mana saham cenderung berbalik naik, sementara level resistance adalah tingkat harga di mana saham cenderung berbalik turun. Scalper mencari peluang untuk masuk ketika harga mendekati level support atau resistance.
  • Limit dan Stop Orders: Scalper menggunakan pesanan limit dan stop untuk masuk dan keluar dari posisi secara otomatis pada harga tertentu, sehingga mengurangi kebutuhan untuk selalu memantau pasar.
  • Money Management: Manajemen risiko yang baik sangat penting dalam scalping saham. Scalper menetapkan batasan kerugian dan menggunakan ukuran posisi yang tepat untuk membatasi risiko pada setiap perdagangan.
Ingatlah bahwa strategi scalping saham memerlukan disiplin, pengalaman, dan pemahaman yang mendalam tentang pasar saham. Bahkan dengan strategi yang baik, scalping tetap memiliki risiko tinggi, dan tidak semua trader cocok untuk jenis perdagangan ini. Sebelum mencoba scalping saham, penting untuk berlatih di akun demo dan menguji strategi Anda sebelum menggunakan uang sungguhan. Selalu ingat untuk menggunakan modal yang dapat Anda tanggung kehilangannya dan tetap waspada terhadap fluktuasi harga yang cepat.

Follow channel telegram Rikopedia klik di sini

Postingan populer dari blog ini

Portofolio Rikopedia dan Testimoni Member

Screenshot salah satu portofolio Rikopedia dengan modal awal 500 juta Kinerja Tahun 2018 Kinerja Tahun 2019 Januari February Maret April Mei Juni July  Agustus  September Oktober November  Desember Kinerja Tahun 2020 Tanggal 11 Mei akumulasi BBRI 2250 lot harga 2630 Trading SCMA 27-28 Mei 2020  Tanggal 4 Juni 2020 profit 36 juta dari BBNI Profit 68 Juta dari saham BBNI Profit 37 juta dari saham ELSA Profit 40 juta tanggal 19 Juni 2020  Profit 61 Juta tanggal 3 July 2020                                      Tanggal 19 Oktober 2020 Rikopedia beli BSDE 18361 lot November 2020 Desember 2020 Kinerja Tahun 2021 Januari 2021 Trading ELSA 27 Januari 2021 Bulan February profit 268 juta Bulan Maret minus 5 juta PTBA profit 123 juta BBTN profit 65 juta                                                         Porto

Membership Rikopedia

Selamat datang di halaman Registrasi membership Rikopedia Research. Dengan join membership anda akan mendapatkan update saham pilihan Rikopedia. Bimbingan melihat peluang di pasar saham dari sudut pandang trader dan investor.   Kinerja Portofolio Rikopedia dan testimoni member klik  di sini Fasilitas membership detailnya sebagai berikut : Member akan mendapatkan update saham yang masuk dan keluar portofolio Rikopedia. Informasi beli dan jual secara spesifik. Analisa saham secara teknikal, fundamental & analisa makro. Update news, Sentimen, Trading plan, Money dan risk management. Member bisa tanya jawab langsung melalui whatsapp. Sharing strategy trading dan investasi saham berdasarkan pengalaman Rikopedia sejak tahun 2008 Biaya join membership Rp.500,000/Bulan. Bagi anda yang berminat join membership dapat melakukan transfer ke rekening di bawah ini: 1. Bank Mandiri 1440013474108 Rikosiwi sandi Saputro. 2. Bank BCA 7915239226 Rikosiwi sandi Saputro. Members